Thursday, June 28, 2012

City of Bones


Akhirnya baca juga seri The Mortal Instruments. Akhirnya kenalan juga sama Jace dan Clary. Jadi itulah alasan kenapa gw menghilang dari blog ini. Gw sibuk ngebut baca TMI dan sekarang baru selesein City of Fallen Angels, yang adalah buku keempat. Sambil nungguin jatah beli buku bulan depan buat beli City of Lost Souls, gw mo nulis tentang City of Bones dulu. 

City of Bones adalah buku pertama dari seri The Mortal Instruments karangan Cassandra Clare. Asli, buku ini (dan seri The Mortal Instruments, secara keseluruhan) bener-bener bikin gw ketagihan. Menurut gw review tentang apapun, kalo isinya cuma kata sifat yang bagus-bagus, adalah review kosong. Tapi sekarang gw baru ngerasain, gw segitu terpesonanya sama satu buku, sampe yang gw punya cuma, ya itu tadi, kata sifat yang bagus-bagus buat menggambarkan buku ini. Gw berkali-kali berniat nulis review tentang City of Bones karena pengen banget berbagi cerita tentang betapa kerennya buku ini. Tapi berkali-kali batal nulis, saking ga tau mo nulis apa, selain: "Buku ini keren banget."

Gw ga mau nulis sinopsis buku ini secara detail, biar tetep penasaran sebelom baca. Tapi kurang lebih sih begini:
"Clary, gadis mundane, ga sengaja ketemu sama rombongan Shadowhunters yang lagi demon-hunting, terdiri dari Jace, Alec dan Isabelle.  Para Shadowhunters saat itu sedang pake glamour, yang mana harusnya Clary ga bisa liat mereka. Tapi kenyataannya, Clary bisa. Berawal dari situ, Clary mulai kenalan dengan dunia Shadowhunter, yang ternyata ada hubungannya dengan ibunya, temen ibunya yang bernama Luke dan bahkan almarhum ayahnya. Temen deket Clary yang selalu bareng dari kecil, Simon, pun ikut terbawa dalam petualangan Clary dan para Shadowhunters. Dan itu baru awal dari City of Bones"

Sebagai orang yang salah kaprah dan malah baca The Infernal Devices duluan, gw udah keburu fanatik sama dunianya Will, Jem dan Tessa. Jujur aja, walopun menikmati bukunya waktu pertama baca, gw tetep pede jaya kalo City of Bones ga bakal ngalahin kerennya Clockwork Prince. Nah gini deh kalo salah kaprah. Karena The Mortal Instruments adalah seri yang pertama terbit, di awal banyak dijelasin tentang kehidupan Shadowhunter dan penjelasannya lebih detail dari The Infernal Devices. Ya bosenlah eike. Kurang lebihnya kan udah tau dari seri The Infernal Devices.


Tapi tapi tapi... Lama-lama ceritanya jadi tambah menarik. Dikit-dikit bandingin sama seri The Infernal Devices. Kalo The Infernal Devices ceritanya lebih fokus ke para Shadowhunters, seri The Mortal Instruments ini lebih divergen, melibatkan segala mahluk. Semua Downworlders punya cerita disini. Ada Magnus Bane, High Warlock of Brooklyn, yang juga muncul di The Infernal Devices mengingat warlock hidup selamanya. Juga para vampires dan kumpulan werewolves. Seru banget!!! Gw selalu suka cerita dengan twisted ending. Tapi buku ini bukan twisted ending lagi namanya, tapi twisted stories. Ahaha.. Gak, bukan maksudnya ceritanya membingungkan. Maksud gw, saking jalan ceritanya ga bisa ditebak, semua tokoh yang muncul di cerita ini bikin gw bertanya-tanya: Siapa nih? Dia temen apa musuh? Apa nih sejarahnya? Ada aja yang bikin penasaran! Dan cara nulisnya Cassie Clare bisa banget bikin gw terbawa suasana sampe tegang sendiri. Seakan-akan waktu Jace dan Clary nyusup ke Hotel Dumort, gw juga ikutan. Ceritanya banyak sub-plot. Semuanya seru dan bikin penasaran, karena ada aja twist baru dan misteri baru di tiap halaman.

Kalo soal penulisan dan kosakata yang dipilih, untungnya cerita The Mortal Instruments ini ber-setting di kota New York pada abad 21. Jadi kalo baca bahasa Inggrisnya, setelah setengah mati pegang Clockwork Prince di tangan kanan dan kamus di tangan kiri, gw bisa agak santai baca City of Bones yang kosakatanya lebih akrab di telinga. Selain itu percakapan mereka pun lebih apa adanya dan slebor. Humornya pun pas.

He squinted at her. “Do you remember back at the hotel when you promised that if we lived, you’d get dressed up in a nurse’s outfit and give me a sponge bath?"
"Actually I think you misheard.” Clary said. “It was Simon who promised you the sponge bath."
Jace looked involuntarily over at Simon, who smiled at him widely. "As soon as I’m back on my feet, handsome."

Di City of Bones, dua tokoh utama yang jadi pasangan adalah Jace dan Clary. Coba deh google kata kunci Jace dan Clary, banyak banget fan art cantik-cantik lengkap dengan quotes dan semacemnya. Nah, ini nih salahnya gw. Belom mulai baca, udah euforia duluan sama Jace dan Clary. Akhirnya pas baca gw jadi terlalu semangat dan bacanya jadi ga sabaran. Hahaha.. Secara ini bukunya Cassie Clare, ga afdol rasanya kalo ga bikin pembacanya jadi harap-harap cemas. Ternyata segala antisipasi gw untuk suka sama pasangan Jace - Clary berujung blunder karena gw malah nge-fans berat sama Simon. Bahkan sampe buku kedua, gw masih head over heels sama Simon.


Jujur aja, gw ga nangkep chemistry di awal-awal ketemunya Clary dan Jace. Ga nangkep kapan Jace mulai suka sama Clary, dan sebaliknya. Emang sih, Jace selalu nawarin untuk nemenin Clary dalam misi-misi berbahaya. Tapi untuk seorang Shadowhunter yang hobi cari mati macem Jace, kesannya itu semua untuk kesenengan dia sendiri. Terutama di awal cerita, obrolan Jace ke Clary selalu berhubungan dengan urusan Shadowhunters, selain itu dicuekin. Sedangkan Simon? *dramatic sigh* Dari awal buku udah keliatan banget manisnya Simon sama Clary. Kalo bisa, rasanya gw pengen goncang-goncang Clary sambil ngomong, "Clary, buka mata!"


Nah diatas tuh quote-nya Simon yang jadi favorit gw. Baca sendiri bukunya biar tau apa adegannya. Gw sendiri sampe sedih pas baca.

Mungkin pendapat gw kalo City of Bones ga bakal ngalahin Clockwork Angel atau Clockwork Prince akhirnya terbukti salah besar. Tapi setelah selesai baca buku pertama, setidaknya satu pendapat gw yang ga berubah.


Daripada gw ngoceh lebih panjang lagi dan mulai spoiler ga penting (gw mati-matian menahan diri loh ini), mendingan gw kembali menyatakan kesimpulan yang udah gw tulis di awal: "Buku ini keren banget!" Biar lebih meyakinkan, gemana kalo gw bilang, gw mulai baca buku ini tanggal 11 Juni dan selesai tanggal 12 Juni? Iyes, gw selesein buku ini dalam semalem aja saking ga rela berenti baca. Setelah selesai, tutup bukunya, tarik napas sambil bengong, terus nge-tweet:

1 comment:

  1. beli bukunya dmn kak?kok jadi ikut penasaran jg....
    soalnya aq br tw filmnya pas gk sengaja ke bioskop.hadeeh.....#tepokjidat

    ReplyDelete