Friday, September 21, 2012

Anna and The French Kiss


Anna and The French Kiss adalah buku pertama karangan Stephanie Perkins yang bergenre komedi romantis. Gak tau kenapa, sebelom baca bukunya pun gw udah penasaran dan punya perasaan bukunya bakalan bagus. Mungkin pengaruh gambar sampulnya. Hehe..

Baca Anna and The French Kiss itu seperti pengalaman cinta pada pandangan pertama jadi kenyataan. Secara ini ngomongin baca buku, mungkin tepatnya cinta pada bab pertama? Sebagai penggemar berat genre komedi romantis, setelah akhir-akhir ini maraton baca buku genre fantasi, baca Anna and The French Kiss serasa seperti pulang ke rumah. Gw pernah bilang sebelomnya bahwa genre komedi romantis ini genre paling ringan. Bisa dengan mudahnya menyentuh perasaan sekaligus menghibur, tapi bisa juga dengan mudahnya  jadi klise dan membosankan.

Dan dengan senang hati gw bilang, Anna and The French Kiss masuk dalam kategori pertama!

This book is exactly what I expect from a romantic comedy! Pasangan yang lovable dan bikin pembaca gemes karena pengeeennn banget mereka jadian? Ada! Cerita yang bikin ketawa, senyum-senyum sendiri atau tanpa sadar miringin kepala sambil mendesah “Aaaw...”? Ada!  

Kedua tokoh utama dalam cerita Anna and The French Kiss bikin gw jatuh cinta setengah mati. Anna Oliphant yang teratur dan neat-freak, pinter tapi sedikit insecure. Sedangkan √Čtienne St.Clair yang adalah cowok ganteng dan baik hati yang banyak disukai di sekolah. Walaupun digambarin sebagai favorit cewek-cewek, tokoh St.Clair justru terasa 'real' karena Stephanie Perkins menambahkan kekurangan-kekurangan seperti tinggi badannya yang di bawah rata-rata, punya acrophobia, dan masalah keluarga yang jadi konflik buat tokoh St.Clair. Itu semua bikin tokoh St.Clair lebih mendekati kenyataan, bukan sekedar idola sempurna cewek-cewek. Dan karakter dan sifat Anna dan St.Clair bikin mereka cocok satu sama lain.

Menurut gw chemistry itu penting banget dalam cerita komedi romantis. Dan chemistry antara Anna dan St.Clair dapet banget.  Mereka mulai sebagai temen. Bercandanya kocak banget dan kerasa banget mereka deket sebagai teman. Saat perasaan mereka berubah pun, gw bisa ngerasain. Okelah, karena ceritanya diceritain oleh Anna sebagai narator, kita bisa dengan mudahnya nebak perasaan Anna. Tapi dari narasi Anna pun kita bisa kenal dalem sama St.Clair. Bukan cuma adegan-adegannya, tapi dialog-dialog mereka pun dapet banget! Gw ikutan senyum-senyum saat St.Clair nunjukin perhatian ke Anna tapi Anna ga sadar. Perut gw berasa melilit kaya ada kupu-kupu saat St.Clair dan Anna saling salah paham dan patah hati. Manis banget! Stephanie Perkins bisa banget ngebawa pembacanya ke dalam cerita St.Clair dan Anna!

Paling males kalo ada pengarang yang nganggep bahwa kota yang eksotis sebagai setting cerita udah cukup untuk membuat sebuah buku jadi menarik, sampai-sampai lupa fokus ke jalan ceritanya. Tapi kota Paris yang jadi latar belakang cerita Anna and The French Kiss cukup jadi bumbu pemanis cerita tanpa mencuri semua perhatian. Kekuatan buku ini tetep di jalan cerita dan karakter tokoh-tokohnya. 

Apa yang gw ga suka dari buku ini? TIDAK ADA. Tapi kayanya ga fair kalo suatu review isinya positif doang. Jadi gw mo protes penampilan fisik bukunya aja deh. Baru kali ini gw dapet buku yang potongan tepinya bergerigi begini. Udah juga ga enak diliat, bikin susah kalo mo balik halaman.

By the way, setelah baca buku ini sampai setengah, gw baru nyadar ternyata di sampulnya ada kutipan dari Cassandra Clare. Whoa! Setuju banget sama kata-katanya!


Pokoknya gw suka banget banget banget Anna and The French Kiss. Buat yang suka cerita komedi romantis, buku ini WAJIB DIBACA!



Will you please tell me you love me? I'm dying here - √Čtienne St.Clair

4 comments:

  1. pengen baca ini buat klo lagi mood yg romantis2 :D
    btw, itu pinggiran buku kaya gitu istilahnya deckle edged, dan itu justru art looh :D
    tapi emang ga semua suka siih, lebih suka yg trim mulus hihi

    ReplyDelete
    Replies
    1. astaga! aku baru tau potongan gitu considered art. karena suka banget sama ceritanya dan ga suka pinggirannya aku sampe beli lagi yang hardcover hahaha...

      kalo mo maraton buku romantis lagi, ini recommended deh! :D

      Delete
  2. Wah baru tau ada buku pinggirannya kayak gitu. Penasaran sama ini buku, tp berhubung Ufuk uda mau kluarin terjemahan Indonya, tunggu aja deh. Hehe

    ReplyDelete
    Replies
    1. Wah, terjemahannya udah mo terbit? asik dong! hebat nih ufuk, rajin terjemahin novel2 YA terbaru. haha. semoga buku selanjutnya, Lola and the Boy Next Door, diterjemahin juga ;)

      Delete