Friday, October 19, 2012

Where She Went


Where She Went adalah sekuel dari If I Stay, karangan Gayle Forman. Masih bercerita tentang Adam dam Mia, Where She Went dimulai tiga tahun setelah If I Stay. Dalam buku ini, If I Stay hanya sekedar latar belakang cerita, jadi Where She Went bisa dibaca tanpa harus membaca If I Stay lebih dulu. Gw sendiri pun belum baca If I Stay.
Tiga tahun setelah putus dengan Mia, Adam Wilde sekarang adalah penyanyi rock terkenal yang sering diliput majalah gosip bersama pacarya, bermasalah dengan sesama anggota band-nya dan terutama, bosan dengan kehidupannya.
Hingga suatu hari Adam dipertemukan kembali dengan Mia. Mereka berjalan-jalan seputar kota New York sementara Adam berharap Mia punya jawaban terhadap pertanyaan-pertanyaan tentang mereka yang dia simpan selama ini.

Where She Went diceritakan dari sudut pandang Adam, yang buat gw jadi angin segar dalam genre cerita romantis. Jarang-jarang ada cerita romantis yang naratornya cowok. Ceritanya diceritakan dengan alur maju mundur. Di satu bab bercerita tentang Adam di masa ini, sementara bab berikutnya mundur ke masa lalu, selanjutnya balik lagi ke masa kini. Kalau bab tentang masa lalu Adam disingkirkan, sebenernya ceritanya pendek aja sih. Tapi dari kilas balik itu kita jadi lebih mengenal tokoh Adam.

Sejujurnya, gw kurang bisa menempatkan diri dalam posisi Adam yang masih hang up sama cinta masa lalunya, bahkan setelah tiga tahun tidak ada kabar. Bukan sinis, cuma logis. Tapi kalau dari cerita-cerita kilas baliknya, bisa diliat gemana sayangnya Adam sama Mia. They've gone through a lot together. Adam bahkan ikut terlibat menolong Mia yang setelah kecelakaan kehilangan orangtua serta adiknya. Dan tentunya cerita tentang seorang cowok yang cinta mati dan bahkan setelah tiga tahun masih hang up sama mantan pacarnya cukup menjanjikan untuk jadi tema dalam cerita romantis. Bisa ditebak, gw penasaran banget apa yang bakal terjadi saat Adam dan Mia akhirnya bicara. 

Sayangnya, alur yang maju mundur malah jadi sumber pengganggu buat gw. Secara ga mungkin juga setelah tiga tahun ga ada komunikasi, begitu ketemu langsung konfrontasi, makanya pertemuan mereka diawali dengan Mia membawa Adam jalan-jalan keliling Manhattan. Ya itu gw ngerti banget. Yang ganggu adalah, saat lagi seru dan penasaran ngikutin cerita Adam dan Mia di masa kini, tiba-tiba ceritanya dipotong ke masa lalu. Dan ini terjadi terus, selang-seling, membuat gw yang awalnya penasaran, malah jadi gemes, dan pada akhirnya jadi kehilangan minat. Saat membangun chemistry antara Adam dan Mia, yang terjadi saat mereka jalan-jalan, jadi berasa tambah panjang dengan adanya sisipan kilas balik, dan ceritanya jadi berasa ga sampe-sampe ke inti permasalahan. Sebenernya cerita kilas balik Adam dan Mia itu menarik, pembaca jadi punya gambaran betapa manisnya hubungan mereka. Bahkan diceritain gemana ancurnya Adam setelah ditinggal Mia, yang lagi-lagi nunjukin betapa cintanya Adam pada Mia. Sayangnya penempatan kilas balik ini kurang pas. Maybe I am such an impatient reader. 

Dan saat akhirnya sampe juga pada puncaknya, dengan kecewanya, kesan gw adalah, 'Udah nih, gitu aja?' Grrrr!! Setelah bertahan melewati alur maju mundur yang gengges itu!!!! Setelah tiga tahun gantung dan hidup Adam jadi kacau balau gitu, jawaban Mia sangat ga memuaskan. Gw ga mau ngebocorin ceritanya, tapi kalau udah baca bukunya, you'll get this: Adam is not a God. No matter what he did or said while she was in a comma, it had nothing to do with her recent life. And definitely not a reason to leave him hanging. Gw mencoba ngertiin tokoh Mia dengan alasan-alasan seperti: Saat itu Mia masih bergumul dengan rasa sedih dan kehilangan setelah kecelakaan jadi ga bisa berpikir jernih dan membuat keputusan. Atau alasan seperti, Mia adalah musisi, dan biasanya musisi dan pekerja seni punya pemikiran yang emosional, yang gw ga ngertiin. But, nope, tetep ga bikin tokoh Mia jadi relatable buat gw. She told him she hated him and then she told him she loved him. Aduh, ga ngerti deh.

Kecuali alurnya, penulisan Gayle Forman cukup menarik untuk diikutin. Diksi dan caranya merangkai kata cukup sederhana dan apa adanya. Ga menye-menye untuk sebuah novel romantis, yang mana cocok karena naratornya cowok. Caranya membangun karakter tokoh-tokohnya juga menarik. Walapun Adam ga sampe jadi character crush buat gw, tapi kalau lagi bosen sama cowok-cowok serba sempurna yang fiksional banget, Adam Wilde yang clueless, anxious dan fragile bisa jadi selingan. Curhat-curhatnya Adam ngingetin gw sama artikel-artikel selebriti yang muak dengan popularitas, bikin tokoh Adam jadi terasa nyata.

Despite all the dazzling reviews about Where She Went, buku ini ga terlalu memorable buat gw. Gw sendiri adalah penggemar novel romantis tapi buku ini ga sampe ngambil hati gw. Banyak yang nangis-nangis baca buku ini, gw bahkan ga kebayang bagian mana yang bikin nangis. However, ceritanya toh ga terlalu panjang. Bukunya keliatan tebel tapi margin dan spasinya lebar, font-nya juga gede, bisa selesai dibaca dalam sehari. Ya lumayan lah buat ada bacaan.

6 comments:

  1. Uhm...gw sih bisa ngerti sama keputusannya Mia. Bukan berarti setuju lho.
    Soalnya ada saat gw juga kayak gitu, saking sedihnya ampe pengen putus hubungan sama semua pihak yang terlibat walopun gw tahu itu bukan salah si pihak itu #kusut

    Tapi iya sih, gw juga gak nangis baca buku ini. Cuma gw penasaran sama lagu2nya Adam, pengen tahu kayak gimana tuh lagu.

    Btw salam kenal ya. Gw bacain review2 loe semuanya. Bagus2.
    Loe daftar jadi anggota BBI gak? Klo belum, gabung yuk.
    Klo udah, sering nongol dong di grup :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hi Dewi. Makasih udah mampir. Salam kenal juga. Awalya review-review buku emang biar bisa bahas bareng2, it's nice to hear your insight. Btw, gw ngebayangin Adam Wilde tampangnya macem Adam Levine gitu. hahahaha.. *too obvious*

      Anyway, gw blom join IBB. Soalnya ini blog masih seumur jagung. Dan mostly, karena gw ga tau caranya sih. hehe.. So far cuma follow twitternya aja biar tau update terbaru, soalnya lebih suka baca review blogger indo

      Delete
  2. Muahaha...Adam Levine! Keren sih. Tapi ketuaan.
    Ini buku gak jadi2 juga difilmkan ih. Padahal penasaran sama lagunya.

    Gak masalah kok blog seumur jagung juga, toh blog loe udah memenuhi syarat minimal berumur 6 bulan dan postingnya semua tentang buku.

    Cara gabungnya bisa dengan mention @htanzil dan @bbi_2011 di twitter dan minta digabung.
    Ato daftar di sini : http://www.goodreads.com/topic/show/532534-daftar-blog-buku-indonesia

    (PS : gw liat loe punya akun goodreads ya *walo gw gak tahu nama akunnya apa*).

    Gabung yuks. Review loe bagus2. Sayang klo gak di-notice banyak orang :).

    Klo udah gabung, tar join di FB-nya BBI. Lagi mo ada kegiatan secret santa nih. Salah satu even tahunan paling ditunggu oleh anak2 BBI :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. tengkyu ya infonya. tadi abis cek goodreads-nya. whoa! udah banyak banget anggotanya. seru sepertinya :)

      Delete
  3. halo mb salam kenal ak Sulis :)

    udah didaftarin sama Dewi dan udah jadi anggota ke 190, ayo pasang bannernya :)

    aku suka banget sama Where She Went walau sampai nggak nangis juga sih cuman terharu aja sampe-sampe dibuatin lag yang erwn banget *berharap beneran jadi nyata* :)

    Adam Levine keren tapi bener kata Dewi, ketuaan. Wah mb suka fantasi ya? :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. Halo Sulis! Makasih ya udah mampir. Iya nih, seneng akhirnya gabung juga sama BBI. Ini lagi ngutak ngutik blog, mo nambahin banner sama perintilan lain, biar ga sepi. Maklum, blog baru. hehe.

      Ternyata Where She Went banyak penggemarnya. Aku baru browsing di goodreads ternyata Where She Went ini menang Best YA Fiction 2011. Aku suka Adam, tapi ga suka Mia. Jadi males deh baca If I Stay :p

      Aku abis main-main ke blog-mu, mba. Seru deh! :)

      Delete